Aplikasi Matematika dalam Ilmu Psikologi

Matematika psikologi adalah sebuah pendekatan untuk penelitian psikologis yang didasarkan pada model matematika dari proses persepsi, kognitif dan motorik, dan pada pembentukan teori-teori seperti aturan yang berhubungan karakteristik stimulus diukur dengan skala perilaku. Dalam praktek kuantifikasi perilaku sering dibentuk oleh kinerja tugas.

Matematika sebagai ilmu yang universal, aplikasinya dalam kehidupan sehari-hari sebenarnya sangat banyak. Tapi kadang tidak kita sadari. Pada bidang psikologi manusia pun, kita bisa menemukan peranan ilmu matematika. Berikut ini merupakan beberapa aplikasi matematika dalam ilmu psikologi. Kuantifikasi perilaku merupakan dasar pada upaya penerapan matematika dalam ilmu psikologi, teori pengukuran adalah topik utama dalam matematika psikologi. Matematika Psikologi sering juga disebut psikometri. Namun, psikometri dan psikologi memiliki perbedaan pokok. Jika psikometri berkaitan dengan perbedaan individu (atau struktur populasi) dalam variabel kebanyakan statis, psikologi matematika berfokus pada model proses proses persepsi, kognitif dan motor seperti disimpulkan dari ‘individu rata-rata’.

Psikometri, aplikasi matematika dalam ilmu pskologi
Sumber gambar: poerwalaksana.blogspot

Selanjutnya, di mana psikometri menyelidiki struktur ketergantungan antara variabel-variabel yang sifatnya stokastik seperti yang diamati dalam populasi, matematika psikologi hampir secara eksklusif berfokus pembentukan model matematika dari data yang diperoleh dari paradigma yang sifatnya eksperimental dan karena itu lebih erat kaitannya dengan psikologi eksperimental / psikologi kognitif / psychonomics. Seperti neuroscience komputasi dan ekonometrik, teori psikologi matematika sering menggunakan optimasi statistik sebagai prinsip, dengan asumsi bahwa otak manusia telah berkembang untuk memecahkan masalah dengan cara yang dioptimalkan. Tema sentral dari psikologi kognitif adalah kapasitas pengolahan terbatas melawan kapasitas pengolahan kapasitas tak terbatas, serial pengolahan melawan pengolahan paralel, dll, dan implikasinya, adalah sentral dalam analisis yang teliti dalam matematika psikologi.

Matematika psikologi sangat aktif di berbagai bidang psikologi, terutama di psychophysics, sensasi dan persepsi, pemecahan masalah, pengambilan keputusan, teori belajar, memori, dan bahasa, yang dikenal sebagai psikologi kognitif, dan analisis kuantitatif perilaku tetapi juga, misalnya, dalam klinis psikologi, psikologi sosial, dan psikologi musik.

Kesimpulan: Terdapat dua cabang utama dari matematika psikologi:

Matematika Psikologi : Mempelajari tentang kuantifikasi variabel psikologi masyarakat, seperti: “Pengaruh dampak BOM BALI terhadap inflasi mata uang rupiah”, dengan ini dapat dianalisis variabel apa saja yang dapat ditanggulangi, sehingga inflasi dapat ditekan
Psikometri : Mempelajari pengukuran Individu jika dibandingan dengan individu rata-rata, seperti Tes IQ, nilai 100 untuk individu rata-rata, dengan asumsi distribusi normal, dan alat pengurulurannya menggunakan matematika.
Nabih Bawazier. Seorang blogger matematika pemilik Nabihbawazir.com, yang fokus blognya adalah aplikasi matematika dalam kehidupan sehari-hari. Profil Selengkapnya.

45 Replies to “Aplikasi Matematika dalam Ilmu Psikologi”

    1. Wah saya kurang paham php jwe, tapi setahu saya dalam matematika ada logika matematika maupun array, seperti dalam php yang juga ada logika if then else, dan juga array 🙂
      cmiiw

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *